Skip navigation


First Day is always a Bad Day
Gue baru aja selesai stase di pulmonologi, yang merupakan bagian pertama gue. Yang namanya pertama, tentu aja banyak hal-hal baru yang gua dapetin di bagian ini. Hari pertama aja, gua panic banget. Dimana 3 orang pasien minta ganti infus. Kalo Cuma ganti botol infuse sih gua jago banget, hehehe, tapi ini botol ciprofloxacin infuse kalo mau abis harus gua ganti dengan apa?. Ciprofloxacin lagi atau asering lagi?. Damn!!. Perawatnya pun menghilang entah kemana. Jadilah kerjaan gua Tanya-tanya ama keluarganya tentang infuse. Ternyata satu keluarga pun ga ada yang tau sehabis botol ciprofloxacin diganti dengan apa, karena perawatnya ndiri ga kasih tau. Payah deh ah. Dengan inisiatif sendiri, gua ganti semuanya dengan infuse asering balik. Pikir gua, bodo amat deh. Ntar kalo gua salah, tinggal gua ganti…Eh, ga lama kemudian dating tuh perawat. Oh iya, perawatnya laki-laki. Menurut sebagian dokter muda, nih anak ga sopannya minta ampun. Secara mungkin dia senior dan laki-laki, diminta tolong apapun ama dokter muda, maleeessss banget. Jadilah gua negor dia,
“ bang, kasih tau dunk sama keluarga pasiennya, kalo botol ini abis, nanti akan diganti dengan apa..?”
“ Saya ada kok di belakang, kamunya aja males cari!!”
Anjrit. Nyolot banget nih orang. Ga nyambung Njing !!!!!. Gue coba lagi
“ Bukan, maksud saya, ga salah kan kasih tau apa. Kan bisa saya tolong nanti pasien’a kalo abang ga ada.”
“Udah kerjain aja. Masukin infusnya cepet!!.”
Anjrit. Tai. Nyolot. Ngepet. Sumpah serapah mampir di hati gua yang putih suci ini. Dia pun dengan santainya ngeloyor pergi. Setelah gua selesai, gua pun mencari dia. Dianya sendiri lagi duduk santai didepan departemen. GUa samperin ah. Kalo ga bakalan jadi bête gua nih,,,
“ Nama gua (ya, gua bilang gua. Bukan saya) satria. Nama abang siapa??”
“ xxxx” kata dia
“ Seneng banget gua bisa kerja bareng ama elu. Gua pengen ngerokok juga ah.”
Dan, eh, malah tanya2 soal gua lebih dalem. Terakhir, dia sangat-sangat bersahabat sama gua. Hehehe. Sementara dengan dokter muda yang lain, kelakuannya masih agak-agak minus terbalik. Ya, gua ga bisa bantu lah. Namanya juga hubungan personal. Kalo dokter muda mau berhubungan baik juga dengan mahluk paling ngeselin, ya harus kenalan juga secara pribadi. Tapi, setau gua ampe sekarang temen2 gua ga ada yang mau tuh. Hehehe, jadinya, temen2 gua terkadang selalu dalam kesulitan. Hehehe …

Day to day, I’ve gained so many experience!!
Yang namanya baru stase pertama, kata senior-senior gua, pasti lagi rajin-rajinnya. Nah, emang sih gua sadarin banget. Ganti infuse harus selalu gua yang mengerjakan. Bukan karena disuruh, tapi emang gua yang maksa buat ngelakuinnya sendiri.
Yang gue bingung, kenapa gue selalu banyak dapet pengalaman di tengah malem menjelang pagi ya?. Contohnya aja nih, infuse macet. Nah, gua yang Cuma masih ‘idup’ ditengah-tengah malem terpaksa musti ganti. Gua mau banget, karena gua belum pernah. Dan sebodo amat kalo ga ada yang bisa nemenin gua. Dengan gaya gua yang sok tau, gua mulai dah tuh melintir-melintir selang infuse, tapi sialnya gua ga berhasil. Sialan. Ga kehilangan akal, gua coba buat mijit-mijit tangan pasien dengan harapan AYO-DUNK-NGALIR!!!, dan sialnya juga ga ngalir. Must be something here…terakhir gua coba buka perban, dan menarik selang sambungan infuse, dan DAMN!!, gua lupa menstop aliran botol infuse, jadilah muncrat-muncrat dari selangnya. Hehehe, dengan gaya yang cool, “eh iya, lupa distop. Maaf ya pak.” Hehehe. Mau gimana lagi gaya gua coba?. Trus, I’ve seen something di selang infuse dia. Rupanya ada semacam darah yang membeku gitu. So, dengan pedenya gua ambil spuit dan mengkoreknya keluar. Setelah itu, gue mencoba mengaspirasikan darah tuh bapak, dan bisa. Hehehe, cepet-cepet deh gua pasang selangnya balik. Trus gua buka, dan infuse pun mengalir lancer. Hehehe. Dengan senyum penuh kemenangan, gua pun balik keruangan gua sambil tak lupa untuk menenangkan pasien nya bahwa infusnya sudah jalan, dan bapak bisa kembali tidur dengan tenang sambil penuh senyuman. Hehehe.
Pengalaman ke dua adalah masih dengan infuse. Ternyata, kalo infusnya abis, udara akan mengalir kedalam selang infuse tersebut. Nah, kalo udaranya sedikit, masih enak karena masih bisa gua sentil-sentil supaya udaranya naik keatas. Kalo misalnya hamper setengah selang infusenya gimana?. Hehehe, yang ini sih gua ga kesusahan banget. Soalnya gua inget prinsip, “LO DORONG AJA TUH AER KEATAS”, hehehe. Setelah gua ganti dengan botol infuse baru, Walhasil, jadilah gua mengambil cairan dari botol infuse trus, gue inject melalui mata selang infuse ke arah atas. Tapi kok, susah banget yak. ADA APA NIH???. Aernya ampe muncrat keluar gitu. Ternyata, selang infusnya gua stop. So, otomatis ga bisa airnya lari keatas. DAMN!!. Pengalaman terbalik dengan diatas. Ya udah, gua buka stopper infusnya dan airpun kembali keatas. Senangnya..
Pengalaman dengan pasien banyak gua dapetkan. Alhamdulillah, pasien-pasien gua ga ada yang exit. GUa pun dengan cerdasnya, ga mau megang pasien yang penyakitnya beda-beda. Mulai dari bronchiectasis pasien pertama gua, diikuti dengan pneumonia +DM+hipertensi+LBBB, trus diikuti dengan Spondilitis TB, trus GERD, trus Asma pada wanita hamil, trus TB Paru + Limfoma Hodgkin. Tapi, pasien gua yang terakhir meninggal di bagian penyakit dalam, gara-gara kecerobohan keluarga yang minta untuk dilakukan prosedur kemoterapi cepat-cepat tanpa sepengetahuan gua sebagai dokter muda yang pertama kali merawatnya didepartemen paru. Sial!!. Nyesel banget. Itu nanti deh gua ceritain.
Pengalaman gua yang membanggakan adalah saat gua mencoba untuk mendiagnosa pasien gua sendiri. Dengan pasien Cuma dating dan berkeluh kesah, gua mencoba untuk menggali informasi sebanyak-banyaknya melalui anamnesis. Dan pemeriksaan fisik juga ga gua lupa untuk ngelakuinnya. Sesuai dengan prosedur, yang pertama kali musti dilakukan sebelum visite besoknya adalah cek darah, foto thorax dan sputum. Yang gua lakukan Cuma foto thorax. Karena gua piker, kalopun gua curiga TB, akan terlihat dari keluhan utama hingga pemeriksaan fisiknya. Bodo amat deh, kapan lagi gua dimaki ama konsulen??. Hehehe, foto thorax yang gua lakukan pun Cuma mengambil basahnya aja. Bacaan dari konsulen pun ga gua ambil. Hehehe, dan pada sat itu gue mencurigai pneumonia berdasarkan pemeriksaan fisik dan anamnesa yang gua lakukan sama pasien itu. Walhasil, gua Cuma memberikan protap standar, seperti infuse, dsb. Besoknya, dokter konsulen pun melakukan visite. Dengan penuh penjelasan gua lakukan, dan tibda-tida dia ingin melihat foto. Kemudian dia bertanya tiba-tiba
“ Sudah kamu kasih OAT ?”
“ Saya belum kasih, dokter”
“ Pasien hari keberapa ?”
“ Pasien hari kedua dokter”
“ Memang pasien ini ga butuh OAT kok, dia pneumonia. Kamu kasih bla…bla…bla….”, dia pun berlalu sambil senyum-senyum. HORE!!HORE!!HORE!!. Seneng banget gua. Dan anak-anak pun mengucapkan selamat sama gua. Seneng banget. Diagnosa gua betul..dan beberapa hari kemudian, pasien gua membaik dan diijinkan untuk pulang. Ga ada yang lebih bikin gua puas selain melihat pasien gua pulang dengan diagnose yang tepat. God, semoga aja pasien gua bisa pulang dengan bahagia semuanya karena campur tangan-Mu dalam menyembuhkannya …

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: