Skip navigation


Here i am. Di wamena. Tempat yang ada listrik dan sinyal walopun bikin emosi krn susah bbm dan cumabs mengandalkan sms ma telp. Huft skali. Tapi patut disyukuri, krn puskesmas gw aja kaga ada sinyal malistrik. Jd kalo udh jam 5 sore, lilin2 mulai dinyalakan. Maklum, diatas gunung jam segitu udh terasa kayamagrib aja. Memasak diatas pake kompor minyak. Jadi, kalo udh waktunya masak, berkumpullah gw,suster dan pemandu gw mengelilingi kompor sambil ngobrol dlm gelap. Secara pake kompor minyak,masakan yang dimasak pun lamanya amit2 kalo nunggu matengnya; makin membuat obrolan semakinseru. Wkwkwkwk. Masakan yg dimasak pun standar abis. Nasi, sarden, indomie. Makan 3x sehari denganmenu yang sama setiap harinya. Wkwkwkw. Kocak abis. Nyuruh org sehat, tapi makanannya ga sehat2amat. Untung gw bawa susu, kopi, teh, cemilan. Kalo nggak, badan gw udah ga jauh beda sama sarden..

Setelah melakukan pengamatan selama 1 minggu di puskesmas gw, kayanya banyak yg musti dibenahin.Terutama dari segi management nya. Seperti misalnya, pasien datang, gw rsepin obat, gw pula yangngambil obatnya trs masukin plastik. Bahkan ga jarang gw pula yang gerus obat untuk anak2 trus gw bagike dalam 10 bungkusan. Bener2 ga efektif. Belum lagi dengan obat yang disusun secara berantakan digudang obat. Jadi kalo perlu obat, ya gw musti bongkar2 obatnya dulu. Iya kalo dapet, kalo ngga gw ygpusing. Tapi itu semua gw bisa maklumin. Pegawai aja cuma 1 orang lulusan d3 keperawatan. Jadi, yamau ga mau harus bisa ‘menyehatkan’ masyarakat.

Pkm ini jauh banget dengan gambaran pengalaman gw di pkm2 sebelumnya. Kalo di pkm sebelumnya,semua terorganisir dengan baik. Sdm juga banyak. Penyakitpun hampir rata2 sama semua. Bahkan labjuga ada, jadi mempermudah diagnosis kita sbg dokter. Pkm gw sangat2 sederhana keadaannya. Justru itubikin gw seneng walopun pada awalnya bikin gondok. Dengan demikian, gw bisa bebas berkreasi.Bukankah kita seorang dokter?, yang artinya kita juga sebagai ‘agent of change’?. So, mulailah gwmenyusun.

Buku pasien yg cuma 1 biji tanpa catatan medis yang jelas itu mulai diperbaharui. Gw mulai menyusundari angka 1 sampai seterusnya. Jadi kalo ada pasien baru yang datang, gw kasih nomor registrasi dannomor registrasi disimpan oleh pasien tersebut. Kalau dia datang lagi untuk keluhan penyakit yang samamaupun berbeda, gw tinggal liat nomornya aja dan bisa membuka catatan medical record dia pernahpenyakit apa dan mendapatkan terapi apa. Gw bikin nomer dr kertas karton yg angkanya ditulis denganspidol disertai keterangan nama, usia dan dari desa mana ia berasal. Sedehana banget memang. Tapi apablh buat, cuma itu yg bs gw lakukan demi menjaga keutuhan informasi pasien dengan lengkap.

Hal yang kedua gw mulai mengajarkan peresepan obat sama pegawai tercinta gw yang cuma satu2nya.Dia ini yang jadi tulang punggung kita para dokter2 seandainya kita berhalangan naik. Dia selalu stand bysetiap hari di puskesmas. Jadi, amat sangat harus gw mengajarkan peresepan obat, membuat sediaanpuyer obat, perawatan luka, sampai hal-hal lain yg musti dia ketahui. Kalo di pkm gw dulu, ada obatstandar untuk anak2 yang batuk, demam, dan pilek. Obat ini dibagi menjadi 3 bagian dengan nama pf 1,2dan 3. Bentuk obatnya serbuk. Maka, mulailah gw mengajarkan seandainya gw menulis resep begini,brapa jumlah obat yang harus dibuat dalam bentuk puyer oleh dia. Gw juga meminta dia untuk membuatsediaan obat puyer lain berdasarkan berat badan. Sehingga perhitungan dosisnya akan lebih tepat. Gwsadar, bahwa dokter selain agent of change dia juga merupakan agent of learning. Seorang yang akan teusbelajar dan mengajar pengetahuan yang didapatkan olehnya kepada mereka yang membutuhkan. Bukancuma cuap2 promosi kesehatan tapi tanpa memberikan contoh bagaimana caranya..

Hal yang bisa dilakukan ketiga adalah, menyusun obat2 dengan baik dan benar. Ada beberapa pilihanuntuk ini. Obat bisa disusun berdasarkan alphabet atau berdasarkan sistem organ dan golongan semisalrespirasi, gi tract, kardiovaskular, anti histamin, antipiretik, analgetik, dsb. Skemanya sih gampang. Cumarapihinnya bujukkkk busetttt,,,cape sangatttttt..

Well, ini aja dulu sih yang bs gw lakukan. Sedikit demi sedikit. Susah juga kalau dilakukan secara radikal.Yang ada malah membuat dokter sebelum gw dan pegawai gw malah pusing. Wkwkwkwk. Besok gwberangkat lagi ke pkm. Gw akan melakukan hal2 sederhana itu. Moga2 kedepannya pkm gw akan jauhlebih baik. Amin.

2 Comments

  1. Blognya bagus,kak, sgt menginspirasi terutama bagi sy yg baru disumpah dan msh bingung mo kemana. Oiya,ad yg mau sy tanyakan. sepanjang pngtahuan k2, apkh smw puskesmas tempat ptt di papua sama seperti pkm tempat ka satria berada (akses,dsb.)? sy dan beberapa tmn sy yg juga perempuan,ingin mencoba ptt di papua. kira2,menurut k2 bagaimana sikon maupun keamanan di sana bagi dokter ptt perempuan? trm ksh utk masukannya,kak

    • wah,, ga usah takut… temen saya ptt banyak banget yang perempuan. bahkan gelombang ptt saya hampir separuh lebih nya perempuan ^^


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: