Lewati navigasi

Category Archives: Curhat

Cuma sekedar tulisan tentang diri pribadi

Setiap pendaftaran ptt mau dibuka, selalu aja gw dpt telpon dr temen2 gw yg mau berkonsultasi. Pas dibuka apalagi, makin banyak deh ug masuk. Gw seneng. Artinya menentukan pilihan itu ga asal sembarang pilih. Yang lebih seneng lagi adalah menjadikan papua sebagai provinsi tempat untuk mengabdinya ..

Ada bbrp hal yg musti lu tau. Papua saat ini mungkin sudah menjadi destinasi bukan cm dokter di Indonesia yg mau ptt. Bahkan yg sudah ptt pun kebanyakan minta untuk diperpNjang. Impactnya kebutuhan dokter disuatu daerah menjadi berkurang yg artinya peluang untuk lulus sbg dokter ptt pun smakin kecil.

Read More »

Iklan

Maapkan kalo judulnya agak2 provokatip. Maklum, gw teringat sama temen gw; lebih tepatnya junior gw.Dia blg ngapain musti jauh2 ptt, ga ada sinyal dan listrik, cape2in badan aja. Well, dia blg gitu. Gw gamarah ataupun bete. Ga salah juga kalau dia bilang begitu. Maksudnya, di Indonesia ini mana ada sihdaerah yang ga ‘sangat terpencil??’. Semua bisa dikategorikan terpencil kecuali di ibukota kabupaten.Bicara soal pengabdian, dimana aja pun bs mengabdi. Bicara soal jauh, papua memang terletak di ujung.Lantas knp gw milih papua??.. Read More »

Waktunya untuk mengabdi kembali. Segala sesuatunya telah dipersiapkan. Mulai dari alat hingga bahan,teutama bahan makanan. Mulai dari minyak goreng, sampe segala bumbu masak udah dipersiapkan.Prinsip gw naek ke puskesmas itu sama dengan refreshing, jauh dari kebisingan ibukota, jauh dari telponyang sebentar-sebentar berdering, dan yang lebih penting lagi yaitu menjauhkan diri dari keinginan untukbelanja ini itu yang sebenarnya sangat sekunder sekali. Read More »

Here i am. Di wamena. Tempat yang ada listrik dan sinyal walopun bikin emosi krn susah bbm dan cumabs mengandalkan sms ma telp. Huft skali. Tapi patut disyukuri, krn puskesmas gw aja kaga ada sinyal malistrik. Jd kalo udh jam 5 sore, lilin2 mulai dinyalakan. Maklum, diatas gunung jam segitu udh terasa kayamagrib aja. Memasak diatas pake kompor minyak. Jadi, kalo udh waktunya masak, berkumpullah gw,suster dan pemandu gw mengelilingi kompor sambil ngobrol dlm gelap. Secara pake kompor minyak,masakan yang dimasak pun lamanya amit2 kalo nunggu matengnya; makin membuat obrolan semakinseru. Wkwkwkwk. Masakan yg dimasak pun standar abis. Nasi, sarden, indomie. Makan 3x sehari denganmenu yang sama setiap harinya. Wkwkwkw. Kocak abis. Nyuruh org sehat, tapi makanannya ga sehat2amat. Untung gw bawa susu, kopi, teh, cemilan. Kalo nggak, badan gw udah ga jauh beda sama sarden.. Read More »

Yang namanya sekolah atau tugas ada saat dimana trasa banget kalo kita butuh keluarga. Yang palingsering contohnya adalah lebaran haji ini. Biasanya dirumah udah masak rendang, opor ayam, ketupat, danberbagai jenis makanan lainnya. Skarang, gw cm bisa menikmati martabak indomie bikinan sendiri.. Tapiuntungnya ini bukan skalinya gw kaya gini. Waktu kuliah dan waktu pendidikan dokter muda pun seringga pulang karena lebaran haji. Masih ingat disaat temen-temen dokter muda minta ganti jadwal jagakarena mau pulang kampung. Gw pun berlebaran dengan pasien dirumah sakit. Yang lebih kocak lagi,pasien yang sakit berat pun tiba2 minta pulang dan kalo setelah lebaran mereka akan masuk ke rumah skitlagi ckckck…

Aniwei, may Allah SWT bless us in this beatiful day. Amin.

Setelah akhirnya 1 minggu mendekam karena situasi keamanan yang membuat gw ga bisa naik kepuskesmas, akhirnya ada lampu hijau untuk gw bisa mengabdi. Mobil untuk berangkat ke puskesmas ituhanya pagi subuh dan hanya sekitar 3 mobil yang berangkat setiap harinya. Jenis mobil yang digunakanadalah double cabin dengan 6 orang penumpang didalam dan semuat-muatnya di bak terbuka. Baikdidalam maupun diluar kita membayar rp 70.000,-. Mobil akan mengangkut kita ke puskesmas selama 2jam perjalanan dengan rintangan yang bisa membuat geleng-geleng kepala. Read More »

Jam 5 pagi gw udh bangun, mandi, shalat subuh dan sarapan. Jarak dr mess hanya 5 menit menujubandara. Jam 6 pagi gw udh sampe dibandara. Rupanya jam seginipun udh rame pemirsa. Tiket gw sihflight jam 9. Tapi musti check in jam 6. Kalo ga, kursi lo bs melayang dan penerbangan lo bs diundur kehari mendatang. Huft sangat. Masuklah gw kedalam untuk check in. U know what???!!!, siapapun bsmasuk kedalam tanpa harus menunjukkan tiket!!. Jadilah para calo, para porter, para manusia yg cmmondar mandir ga jelas tujuannya bolak-balik menambah keruwetan bandara. Ini belum seberapa. Padasaat antri, ada yg maen masuk antrian ngga dari belakang, melainkan lgsg dr depan.. WTF??!!. Belum lgpara porter yg antri, tau2 bawaannya segambreng pas giliran dia check in. Ada lagi yg lebih bokis, checkin tapi ga bawa bagasi. Bs dibilang org kaya gini ga mau bagasinya dihitung. Bener2 semrawut!. Gw punkaget krn tiba2 setelah gw check in dibilang, mas naik yg first flight ya. Ga tunggu sampe jam 9. Woww.Jadi, krn gw urusan beres, yaitu tiket dan tanpa bagasi, gw lgsg bs ambil penerbangan yg jam 7 tanpaharus tunggu yang jam 9. Jadi sistem psawatnya adalah, lo ada lo brangkat. Lo ga ada, temoat lo diambilsm yg lain. Gw jd ga enak hati, gimana nasib org yg berangkat jam 7 trus seatnya gw ambil. Huftttt Read More »

Untung gw ga buru2 berangkat.. Gw harus membuka rekening lagi di bank btn dengan nama batara pos.Nah, batara pos ini ada disetiap kantor cabang pos. Jadi, gaji dari pusat dikirim ke giro pos. Oleh giro,ditransferkan setiap bulannya ke rekening batara. Sehingga dengan demikian gw juga bs ambil di wamenananti. Rekening batara pun punya atm bersama, makin memudahkan gw untuk tidak selalu membawabuku tabungan kmana-mana. Read More »

Gw berangkat jam 11 dari banda aceh dan sampai di jakarta jam 2. Setelah itu gw musti menunggu selama 6 jam di bandara untuk menunggu keberangkatan gw jam 8 malam menuju makasar. Disaat inilah buku2 novel sama download an film lu berguna. Ga sia2 deh, hahaha. Sesampainya dibandara sultan hasanuddin makasar jam 11 dan gw menunggu sampai jam 3 untuk bs berangkat menuju sentani, jayapura.Jadilah gw muter2 bandara. Jepret sana sini scara gw blm pernah menjejakkan kaki di tanah kalimantan,dan itu adalah yang pertama. Bandaranya pun luar biasa megah. Sayangnya, bandara sultan hasanuddin yang megah ini, smoking roomnya jauh banget dari tempat nunggu. Huft skali. Jadilah gw bolak balik antara ruang tunggu dan smoking room serta wc. Read More »

Alhamdulillah,,akhirnya gw lulus penerimaan dokter ptt..gimana gw ga seneng, gw dapet di kriteriasangat terpencil, gw bs menjejakkan kaki ke tanah yang belum pernah gw kunjungin, gw dibayarinmenuju tempat tugas gw dan yang lebih penting lagi adalah gw bs dapet gaji yang teratur, yang tidakdihitung berdasarkan jumlah pasien, jumlah tugas jaga entah pagi, siang, malam serta banyaknya resep yggw keluarkan… Dengan demikian, gw bs menabung untuk memenuhi cita2 gw yaitu hidup mandiri,sekolah spesialis, dan yang terpenting adalah menikah. Ga tanggung2, gw memilih papua!!!

 

Saat pengumuman itu datang, gw masih kerja di Bali. Sebenarnya gw senang dibali untuk bekerja karenaselain jam kerja yg tidak terlalu memberatkan, gw juga jadi fasih untuk berbahasa inggris karena pasiengw bule semua, dan tentunya bali mempunyai banyak tempat wisata yang gw kunjungin. Tapi bukan ituyang gw cari. Gw berpikir dengan jadi dokter ptt, gw akan menemukan masyarakat dengan sgala adatistiadat dan pola penyakit yang bebeda jauh dengan yang sering gw dapatkan di kota besar. Belum lagidengan bayangan ga ada listrik dan sinyal, dan gw penasaran apa bs gw hadapin itu smua scara gw udh’kota’ bgt. So gw memutuskan untuk mengambil kesempatan yang ada didepan mata gw dan segerapulang ke aceh untuk mengurus keberangkatan gw. Knapa ke aceh, ya karena gw lulusan aceh danya,,karena gw kangen banget buat ngopi dan ketemu temen2 dan sahabat gw. Sebenernya bisa aja gw berangkat dimana aja di seluruh indonesia ini karena nanti akandihubungi oleh departemen kesehatan untuk ditanyakan mau berangkat dari mana.

 

Sampailah gw di aceh. Hal yang gw lakukan pertama adalah membuka rekening giro untuk prosespengiriman gaji dari depkes pusat. Gila aja lu kalo gw ga urus, mau makan darimana??,,karena yg gwdenger adalah lo ga bergaji selama 3 bulan pertama, dan semua berasal dari kocek lu sendiri. So jadilahgw mengurus giro. Gampang kok, kaya bikin rekening biasa aja. Hal yg kedua adalah lo datang tepatwaktu ke dinkes provinsi saat pengarahan. Disitu lo akan dijelaskan tentang ptt, keadaan tempat tugas lo,dan tentunya pembagian tiket pesawat dan uang jalan..hehehe,,bsoknya lu akan trus berangkat ke provinstujuan..jadi, datanglah jauh2 hari sebelum pegarahan, nikmatin liburan elu, jalanlah bersama temen2 dansahabat elo, beli buku yg diperlukan ama lo seperti buku obat, download smua film dan ebook novel,majalah, apapun krn nantinya itu akan lo nikmatin saat elo berada didaerah tpencil..

 

Akhirnya segala sesuatunya telah gw persiapkan dengan baik. Gw sadar, gw akan menemukan adat danistiadat yang mungkin akan sangat berbeda. Hal ini berlaku dimana lo menjejakkan kaki dimana sajaberada nantinya. Setelah 7 tahun gw tidak berpetualang dan skarang inilah gw, siap untuk menerimapengalaman baru yg gw nanti2kan. Bismillah,, papua, be nice…

 

Notes : bagaimana spy bisa lulus sebagai dokter ptt

Gw juga udah bertanya2 kenapa banyak temen gw yang ga lulus ptt. Rupanya depkes mempunyai sistemskoring. Sistem ini berupa ktp domisili dan tahun lulusan. Misalnya, elo mau ptt di papua kabupatenmamberamo tengah. Nah, skor lo itu 100% klo lo punya ktp mamberamo tengah. Skor lo menjadi 80%kalo lo punya ktp di luar kabupaten tetapi msh dalam satu provinsi. Skor lo akan menjadi 60% kalo lopunya ktp diluar prpvinsi tujuan ptt elo. Begitu juga dengan tahun lulusan, semakin lo tua, skor lo akanjadi 100%. Semakin muda alias baru lulus akan semakin rendah skornya. Nah, skor ktp dan skor tahunlulusan ini kemudian dibagi 2. Siapa skornya tinggi itulah yang menang.