Lewati navigasi

Category Archives: Uncategorized

Perwira S*, Fazriany N*, Irfansyah*, Husna CA*, Milya V*, Andalas M** Department of obstetric and gynecology Faculty of medicine Syiah Kuala University/ General hospital Zainoel Abidin, Banda Aceh Abstract

A 35-years-old mugltiravida (G3P2Ab0) at 39 weeks of gestation with history of hypertension was admitted in Rumah Sakit umum Zainoel Abidin with eclampsia. Convulsions occurred in the whole body, and convulsions have occurred 3 times before. Length of a convulsion is approximately 3-4 minutes and patient came in apathetic condition. According to the patient’s family, the convulsions had never happened in pregnancies before. On this pregnancy, the patient had complained about feeling dizzy, sore shoulders and since yesterday her vision has blurred. According to family history, High blood pressure have been previously approved since the second pregnancy until now. On admission the blood pressure was 190/140 mmhg, dipstic urine revealed proteinuria (+2), edema anasarka, respiratory distress and deteriorating consciousness. The heart and lung sound were clear and there were no murmurs. On Obstetic examination revealed fetal with normal presentation, fundus uteri length 32 cm and fetal heart rate 185x/minute. The patient had adecuatly his, her cervix was 4 cm dilated and partially effaced on vaginal examination. The laboratory data were as follow Haemoglobin 12,8 gr/dl, haematocrite 43 %, leucocyt 17.800/uL and Trombocyt 150.000/uL. Patient was diagnosed as super imposed eclampsia with aterm gestation. The patient was thus given intravenous magnesium sulphate and perdipine as treatment of eclampsia. The patient then brought to the Intensive Care Unit. She went into spontaneous labour and had Normal vaginal delivery with oxytocin induction. Four hour after admitted she was delivered the baby. The birth weight of the child was 1900g, It was female and the 1 minute apgar score was 5. At this time she had vaginal bleeding of approximately 800 ml on 20 minutes. She had post partum haemorrghae primer e/c atonia uteri. She was administered oxytocin, methergin, misoprostol tab, cristaloid and coloid. Endotracheal intubation was performed but oxygen saturation rapidly fell despite giving 100% oxygen. Cardiopulmonary resuscitation was done but was unsuccessful. The patient died 7 hours after admitted with multi organ failure being the probable cause of death.

Keyword : eclampsia, epigastric pain, blur eye, multi organ failure

*Clinical Internship Students. Department of Obstetric and Gynecology General Hospital Zainal Abidin, Banda Aceh

**Chairman of Obstetric and Gynecology Department, General Hospital Zainal ABidin, Banda Aceh

Iklan
Jojoz
Jojoz

Panggilannya Johan atau Jojo atau Jobi atau Joz, cuma sering ngaku-ngakunya tambah embel-2mbel van whatever secara dia suka bnaget sama bola…Huh. Nama lengkapnya padahal Johan Junaidi, ga sesuai banget tampang ama nama yang dia pengenin. Ni anak punya satu keistimewaan khusus, yaitu, hidupnya ga pernah mau ddibikin susah. Ga percaya, ni anak rela ga makan daripada harus kewarung yang jaraknya kurang lebih 100 meter dari rumah. Berbagai alasan pun dikemukakan. Mulai dari dia yang males karena cape musti jalan kaki, sampe ga ada kendaraan buat beli. Padahal, jelas-jelas tinggal jalan aja. Tapi tetep aja ga mau. Dah gitu, pake mengeluh sakit pula. Ada-ada aja …Itu baru contoh pertama. Nah, ini masalah paling krusial. Masalah kuliah…Hal yang sama juga berlaku sama anak ini. males kalo ga dijemput. Menyebalkan sekali…Kaya gini nih orang yang bener ga mau susah dalam hidup dia..hehehe

Gua masih inget saat gua mulai akrab ama dia. Waktu itu semester 4. Kos san dia jadi tempat ningkring sejagad. Mulai dari cuma sekedar ningkring, maen gaplek, maen gitar, maen PS, sampe buat begadang karena besok ujian, begadang ga jelas, semuanya tetap bermain disitu. Nah, karena gua ndiri udah betah disitu, males deh jadinya gua bolak-balik ketempat kos san gua. Jadinya, gue males bangt sama yang namanya bolak-balik. Terus, gua minta pertimbangan dia, gimana seandainya gua ngekos juga bareng dia????. Dia sih ga menolak. Tapi kata dia tanya sama bang sahrul. Nah, tokoh kita ini nanti gua kasih tau yang mana deh. Hehehe, padahal tau gak, kamar yang mau gua ambil itu cuma ukuran 2×3 M. Bener2 ga serasi banget dah ah. Kan tadi gua udah bilang tuh tempatnya die adalah tongkrongan sejuta umat?. Nah, jadinya kalo malem nih, rekor pernah sampe 6 orang. Itu pun dengan berbagai posisi gaya. Mulai dari ada yang vertikal, horizontal, sampai meliuk ga jelas (gubrak…). hehehehe. Dan kita tuh santai banget. Awalnya kamar yang isinya cuma kasur doangan dengan bantal yang ga jelas bentuknya, jadilah gua ama johan beli kipas angin, beli TV, beli lenari, intinya sih ingin merapihkan lingkungan tempat tinggal kita (kok jadi kaya penyuluhan ya???). Nah, kalo malem kipas itu ga berfungsi dengan baik. Walopun udah disetel sekalipun, tetep aja ga terasa dengan manusia sejumlah setengah lusin yang maksa tidur ditempat itu juga. Apalagi dengan adanya bang sahrul (panggilannya abul atau sabul) yang idungnya tuh segede bagong. Ga percaya????????, silahkan elu lihat dan buktikan sendiri. Hehehehe, peace bro :D.uillage-20-threesome4
Ni anak emang agak rada-rada spesial. Kenapa?. Karena dia ga bisa memenuhi otaknya dengan ilmu-ilmu baru. Kalo dipaksa belajar aja, dia bisa muntah. Terpaksa deh gua pake cara yang len. Yaitu dengan memukulkan sapu ke kepalanya. Bodo deh, benjol-benjol. Yang penting ujian besok bisa..oh iya, ni anak selalu belajar dengan ssistem kebut seemalam. jadi bener-bener malem itu. Efektifnya pun palingan 2 jam. Gimana ga dua jam?. Ngopi dulu sampe jam 10. Trus lompat sana lompat sini jam 11. Tru s man gaplek dulu sampe jam 12. Baru itu belajar. Nah, belajar cuma satu am lebih sedikit. Abis itu alesannya banyak banget. Mulai dari yang ga mau telat ujian, sampe hal-hal gua akan ngulang lagi besok, dsb. Pada prinsipnya, gua cape, dan gua pengen tidur. Males banget kan…jadi apa boleh buta. Gua paksa tambah 2 jam lagi. Ga mau, gw getok..hehehehe
tapi, pada akhirnya,…nih anak berhasil diwisuda juga…gua ga nyngka. Si babul yang idungnya gede tapi jenius itu aja bisa ga nyangka. kirain ga bakalan ko-ass alam jangka waktu yang lama. Rupanya dia bisa koass juga. hehehehe.. Kalo ada yang paling berkesan, tentu aja gua sama babul. Babul aja ampe males dateng, kare takut terharu. Cuh cuh (padahal yang jadi temen maen game si jo ini adalah dia…nih anak ber dua kalo udah maen game ga kenal tempat dan waktu. taha n bisa sampai 2×24 jam hanya buat maen game strategi. parah banget kan??. gara-gara ini juga ga kuliah. males banget deh aesannya. udah gitu, kalo misalkan ga lulus, sibuk menyalahkan game yang pngebuat terlena itu. tapi, besoknya tetep maen lagi..halah ;;,,,,,
gue381tapi, akhirnya dia diwisuda juga, …………<<<<<<<tuh fotonya ….
Pelajaran Niat hari ini : rupanya ga ada yang ga mungkin selama niatnya ada. Trus, selama ada kemauan pasti ada jalan. bener banget tuh peribahasa (peribahasa?????????….peribahasa apa quote yah?. hehehehehe
Anywei, gud luck ya Jo. Welcome to the Jungle ya, Johan Junaidi, S. Ked :d

Gue baru aja selesai stase di pulmonologi, yang merupakan bagian pertama gue. Yang namanya pertama, tentu aja banyak hal-hal baru yang gua dapetin di bagian ini. Hari pertama aja, gua panic banget. Dimana 3 orang pasien minta ganti infus. Kalo Cuma ganti botol infuse sih gua jago banget, hehehe, tapi ini botol ciprofloxacin infuse kalo mau abis harus gua ganti dengan apa?. Ciprofloxacin lagi atau asering lagi?. Damn!!. Perawatnya pun menghilang entah kemana. Jadilah kerjaan gua Tanya-tanya ama keluarganya tentang infuse. Ternyata satu keluarga pun ga ada yang tau sehabis botol ciprofloxacin diganti dengan apa, karena perawatnya ndiri ga kasih tau. Payah deh ah. Dengan inisiatif sendiri, gua ganti semuanya dengan infuse asering balik. Pikir gua, bodo amat deh. Ntar kalo gua salah, tinggal gua ganti…Eh, ga lama kemudian dating tuh perawat. Oh iya, perawatnya laki-laki. Menurut sebagian dokter muda, nih anak ga sopannya minta ampun. Secara mungkin dia senior dan laki-laki, diminta tolong apapun ama dokter muda, maleeessss banget. Jadilah gua negor dia,
“ bang, kasih tau dunk sama keluarga pasiennya, kalo botol ini abis, nanti akan diganti dengan apa..?”
“ Saya ada kok di belakang, kamunya aja males cari!!”
Anjrit. Nyolot banget nih orang. Ga nyambung Njing !!!!!. Gue coba lagi
“ Bukan, maksud saya, ga salah kan kasih tau apa. Kan bisa saya tolong nanti pasien’a kalo abang ga ada.”
“Udah kerjain aja. Masukin infusnya cepet!!.”
Anjrit. Tai. Nyolot. Ngepet. Sumpah serapah mampir di hati gua yang putih suci ini. Dia pun dengan santainya ngeloyor pergi. Setelah gua selesai, gua pun mencari dia. Dianya sendiri lagi duduk santai didepan departemen. GUa samperin ah. Kalo ga bakalan jadi bête gua nih,,,
“ Nama gua (ya, gua bilang gua. Bukan saya) satria. Nama abang siapa??”
“ xxxx” kata dia
“ Seneng banget gua bisa kerja bareng ama elu. Gua pengen ngerokok juga ah.”
Dan, eh, malah tanya2 soal gua lebih dalem. Terakhir, dia sangat-sangat bersahabat sama gua. Hehehe. Sementara dengan dokter muda yang lain, kelakuannya masih agak-agak minus terbalik. Ya, gua ga bisa bantu lah. Namanya juga hubungan personal. Kalo dokter muda mau berhubungan baik juga dengan mahluk paling ngeselin, ya harus kenalan juga secara pribadi. Tapi, setau gua ampe sekarang temen2 gua ga ada yang mau tuh. Hehehe, jadinya, temen2 gua terkadang selalu dalam kesulitan. Hehehe …

Day to day, I’ve gained so many experience!!
Yang namanya baru stase pertama, kata senior-senior gua, pasti lagi rajin-rajinnya. Nah, emang sih gua sadarin banget. Ganti infuse harus selalu gua yang mengerjakan. Bukan karena disuruh, tapi emang gua yang maksa buat ngelakuinnya sendiri.
Yang gue bingung, kenapa gue selalu banyak dapet pengalaman di tengah malem menjelang pagi ya?. Contohnya aja nih, infuse macet. Nah, gua yang Cuma masih ‘idup’ ditengah-tengah malem terpaksa musti ganti. Gua mau banget, karena gua belum pernah. Dan sebodo amat kalo ga ada yang bisa nemenin gua. Dengan gaya gua yang sok tau, gua mulai dah tuh melintir-melintir selang infuse, tapi sialnya gua ga berhasil. Sialan. Ga kehilangan akal, gua coba buat mijit-mijit tangan pasien dengan harapan AYO-DUNK-NGALIR!!!, dan sialnya juga ga ngalir. Must be something here…terakhir gua coba buka perban, dan menarik selang sambungan infuse, dan DAMN!!, gua lupa menstop aliran botol infuse, jadilah muncrat-muncrat dari selangnya. Hehehe, dengan gaya yang cool, “eh iya, lupa distop. Maaf ya pak.” Hehehe. Mau gimana lagi gaya gua coba?. Trus, I’ve seen something di selang infuse dia. Rupanya ada semacam darah yang membeku gitu. So, dengan pedenya gua ambil spuit dan mengkoreknya keluar. Setelah itu, gue mencoba mengaspirasikan darah tuh bapak, dan bisa. Hehehe, cepet-cepet deh gua pasang selangnya balik. Trus gua buka, dan infuse pun mengalir lancer. Hehehe. Dengan senyum penuh kemenangan, gua pun balik keruangan gua sambil tak lupa untuk menenangkan pasien nya bahwa infusnya sudah jalan, dan bapak bisa kembali tidur dengan tenang sambil penuh senyuman. Hehehe.
Pengalaman ke dua adalah masih dengan infuse. Ternyata, kalo infusnya abis, udara akan mengalir kedalam selang infuse tersebut. Nah, kalo udaranya sedikit, masih enak karena masih bisa gua sentil-sentil supaya udaranya naik keatas. Kalo misalnya hamper setengah selang infusenya gimana?. Hehehe, yang ini sih gua ga kesusahan banget. Soalnya gua inget prinsip, “LO DORONG AJA TUH AER KEATAS”, hehehe. Setelah gua ganti dengan botol infuse baru, Walhasil, jadilah gua mengambil cairan dari botol infuse trus, gue inject melalui mata selang infuse ke arah atas. Tapi kok, susah banget yak. ADA APA NIH???. Aernya ampe muncrat keluar gitu. Ternyata, selang infusnya gua stop. So, otomatis ga bisa airnya lari keatas. DAMN!!. Pengalaman terbalik dengan diatas. Ya udah, gua buka stopper infusnya dan airpun kembali keatas. Senangnya..
Pengalaman dengan pasien banyak gua dapetkan. Alhamdulillah, pasien-pasien gua ga ada yang exit. GUa pun dengan cerdasnya, ga mau megang pasien yang penyakitnya beda-beda. Mulai dari bronchiectasis pasien pertama gua, diikuti dengan pneumonia +DM+hipertensi+LBBB, trus diikuti dengan Spondilitis TB, trus GERD, trus Asma pada wanita hamil, trus TB Paru + Limfoma Hodgkin. Tapi, pasien gua yang terakhir meninggal di bagian penyakit dalam, gara-gara kecerobohan keluarga yang minta untuk dilakukan prosedur kemoterapi cepat-cepat tanpa sepengetahuan gua sebagai dokter muda yang pertama kali merawatnya didepartemen paru. Sial!!. Nyesel banget. Itu nanti deh gua ceritain.
Pengalaman gua yang membanggakan adalah saat gua mencoba untuk mendiagnosa pasien gua sendiri. Dengan pasien Cuma dating dan berkeluh kesah, gua mencoba untuk menggali informasi sebanyak-banyaknya melalui anamnesis. Dan pemeriksaan fisik juga ga gua lupa untuk ngelakuinnya. Sesuai dengan prosedur, yang pertama kali musti dilakukan sebelum visite besoknya adalah cek darah, foto thorax dan sputum. Yang gua lakukan Cuma foto thorax. Karena gua piker, kalopun gua curiga TB, akan terlihat dari keluhan utama hingga pemeriksaan fisiknya. Bodo amat deh, kapan lagi gua dimaki ama konsulen??. Hehehe, foto thorax yang gua lakukan pun Cuma mengambil basahnya aja. Bacaan dari konsulen pun ga gua ambil. Hehehe, dan pada sat itu gue mencurigai pneumonia berdasarkan pemeriksaan fisik dan anamnesa yang gua lakukan sama pasien itu. Walhasil, gua Cuma memberikan protap standar, seperti infuse, dsb. Besoknya, dokter konsulen pun melakukan visite. Dengan penuh penjelasan gua lakukan, dan tibda-tida dia ingin melihat foto. Kemudian dia bertanya tiba-tiba
“ Sudah kamu kasih OAT ?”
“ Saya belum kasih, dokter”
“ Pasien hari keberapa ?”
“ Pasien hari kedua dokter”
“ Memang pasien ini ga butuh OAT kok, dia pneumonia. Kamu kasih bla…bla…bla….”, dia pun berlalu sambil senyum-senyum. HORE!!HORE!!HORE!!. Seneng banget gua. Dan anak-anak pun mengucapkan selamat sama gua. Seneng banget. Diagnosa gua betul..dan beberapa hari kemudian, pasien gua membaik dan diijinkan untuk pulang. Ga ada yang lebih bikin gua puas selain melihat pasien gua pulang dengan diagnose yang tepat. God, semoga aja pasien gua bisa pulang dengan bahagia semuanya karena campur tangan-Mu dalam menyembuhkannya …